seismik

“Ibu Mana?” - Kisah Sedih Jururawat Yang Terpaksa Berdepan Dengan Anak Kematian Ibu

Nak mengalir air mata bila baca kisah ni. :(

Cover image via Munirah Mohamad / Facebook

Hari Raya Aidilfitri bakal menjelang beberapa hari lagi. Tahun ini, Hari Raya dikatakan akan menjadi lebih bermakna kerana datang bersama pakej Hari Bapa dan juga musim cuti sekolah.

Gambar sekadar hiasan.

Image via Apekecoh

Namun, kadar kemalangan kian meningkat pada bulan puasa ini yang menyebabkan kematian ahli keluarga yang tersayang. Semua orang ingin merasakan momen menyambut hari-hari bermakna ini bersama keluarga, bukan? Walaupun segelintir daripada anda harus bekerja di Hari Raya nanti, anda masih boleh mengambil cuti pada minggu seterusnya untuk pulang ke kampung halaman.

Namun, perkongsian semula seorang wanita yang dikenali sebagai Munirah Mohamad di laman Facebook baru-baru ini menceritakan tentang kisah sedih yang dikongsikan oleh salah seorang petugas PPP HTTA tentang kemalangan ngeri yang menimpa sebuah keluarga.

Baca perkongsian penuh di bawah:

Petugas syif petang menerima panggilan dari MECC yang mengatakan ada satu kes yang melibatkan sebuah kereta telah melanggar penghadang jalan

Tak sedar air mata admin mengalir di subuh ini.

Sekadar bercerita. Petang ini aku bertugas di zon kritikal (redzone). Alhamdulillah, permulaan syif suasana redzone tidak sibuk cuma ada satu pesakit sahaja. Kebiasaannya, dipenghujung Ramadhan beginilah suasananya.

Paramedik yang bertugas di syif petang zon kali ini adalah aku, PPP Masri Irani, PPP Hasanah (macam nama anak sulung aku). Beliau PPP yang baru ditukarkan dari jabatan kecemasan Hospital Kuala Pilah dan staff nurse kak Jessica Nur Farzana.

Sedang kami santai bertugas dengan suasana yang agak tenang itu, Dr Muzi memaklumkan kami bahawa baru dapat terima panggilan dari MECC mengatakan ada satu kes bakal tiba di redzone. Kes kemalangan yang melibatkan kenderaan MPV Grand Livina terbabas dan terlanggar pembahagi jalan (divider), mangsa yang kritikal seorang perempuan berumur lingkungan 37 tahun. Kes polytrauma (multiple traumatic injury), unconcious dan semestinya GCS 3/15. Petugas PHC yang respon kes itu tengah buat CPR dan LMA telah dimasukkan bagi menyalurkan oksigen yang dibagging.

Mangsa kemalangan terbabit bersama suami dan dua orang anak yang menaiki kereta jenis Grand Livina telah hilang kawalan dan merempuh penghadang jalan

Kalau kes Polytauma, memang kami akan akan diuji dengan kesibukan yang sangat penat dalam mengendalikannya. Tanpa membuang masa kami agak kelam kabut terus bergegas menyediakan katil, peralatan intubasi berada pada tahap kompetence, sediakan ubat IV Adrenaline dan bag valve mask (BVM). Sementara standby menunggu kes itu, kami terima satu kes yang lain terlebih dahulu yang dihantar oleh orang ramai iaitu kanak-kanak berumur 4 tahun yang kepatahan tulang peha. Selepas history taking diambil, rupa-rupanya kanak-kanak itu adalah anak kepada perempuan yang bakal menyusul nanti. Kanak-kanak itu berada dalam kesedaran yang baik cuma lehernya dipakai servical collar.

Kira-kira jam 6.45 petang, loceng dibunyikan menandakan ada kes emergency yang merupakan perempuan itu dibawa oleh PHC (Pre Hospital Care) telah tiba. PPP PHC Ain Farhana dan PPP Danish menolak trolley dengan laju sambil tangan tengah bagging ETT Tube mangsa, sambil menolak trolley, PPP Danish buat CPR dengan gunakan sebelah tangan dan sebelah tangan lagi mengawal trolley. Mereka tampak keletihan, PPP Danish mengatakan di tempat kejadian, mangsa telah Asystole dan CPR telah dibuat di lokasi kejadian sehingga didalam ambulans. Beliau juga mendakwa, pihak bomba di lapangan tersebut mengatakan sebelum ketibaan Ambulan HTAA, mangsa didapati tercungap-cungap.

Menurut PHC Team, mangsa bersama suami dan dua orang anak menaiki Grand Livina merempuh pembahagi jalan akibat hilang kawalan pemanduan. Pembahagi jalan tersebut merempuh cermin hadapan sebelah pemandu sehingga menembusi belakang cermin. Ketika itu isteri memangku anak yang 4 tahun itu dan anak yang seorang lagi berumur lebih kurang 10 tahun berada dibelakang. Anak yang dipangkunya tercampak kehadapan tetapi masih berada dalam kereta tetapi isteri tercampak keluar. Kuasa Allah, sang suami tidak mengalami kecederaan parah sekadar luka tercalar sedikit, begitu juga anak dibelakang. Suami isteri tersebut merupakan ustaz (juga imam) dan ustazah di sekolah dan kawasan perumahan tersebut.

Setelah menggunting pakaian wanita itu untuk melihat semua luka dengan lebih jelas, perutnya kelihatan lembut seolah-olah hanya ada air sahaja. Manakala, dibahagian dahi ada luka yang begitu besar hampir menampakkan bola mata.

PPP Masri Irani terus menyambung CPR setelah Cardiac Monitor dipasangkan dan Cardiac Monitor masih memaparkan Asystole yakni straight line yang menandakan sudah tiada nyawa. Kami tetap tak putus asa dan aku cuba memasukkan branula bersaiz besar iaitu 16 G di Antekubital Fossa kerana di lengan bawah sudah collapse veinnya. Setelah itu, darah diambil dan IV Adrenaline diberi setiap 3 minit melalui branula itu.

Staff Nurse kak farzana kalut menyediakan IV Sodium Bicarbonate 100 ml dan IV Calcium Gluconate 10 ml untuk diberikan secara bolus. Melihatkan PPP Masri irani hampir tak larat, aku menggantikannya membuat CPR dan beliau menggantikan bagging BVM. PPP Hasanah juga menggunting pakaian pesakit agar tampak lebih jelas luka-luka yang masih tersembunyi, ketika sedang membuat CPR, aku perasan diperutnya rasa sangat lembut, seolah-olah ada air sahaja tanpa rasa organ didalam. Mungkin Intraabdominal injury, aku pandang wajahnya, dibahagian dahi ada luka yang sangat besar sehingga hampir menampakkan bola mata dan lehernya terliuk-liuk walaupun pakai servical collar. Aku kira ada kepatahan di tulang cervicalnya yakni tulang leher.

Kami membuat CPR bergilir-gilir dan memasukkan medication yang pelbagai sehingga jam 7.50 pm. Ketika itu kami semua tak sempat berbuka puasa lagi. Dr Muzi pun pronounced death pada jam tersebut kerana tiada tanda-tanda kehidupan sama sekali. Hear rate masih tak dapat, tekanan darah juga tak dapat, begitu juga dengan saturation oksigen juga tak dapat. Setelah itu, baru kami berbuka dengan kurma dan seteguk air. Kami pun menuju ke arah kanak-kanak yang berada selang dua katil dari ibunya yang telah meninggal dunia. Kanak-kanak itu sedang baring di atas katil dengan dipakaikan cervical collar.

Setelah wanita itu disahkan meninggal dunia, petugas itu cuba untuk mengelak daripada menjawab soalan yang dipertanyakan oleh kanak-kanak tersebut, “Ibu mana?”

Aku percaya dia masih tak tahu tentang ini. Semua soalan yang kutanya perihal diri dan kemalangan, semuanya dapat dijawab walaupun baru berusia 4 tahun. Kanak-kanak itu pun mula bertanya, "Ibu mana? Ibu mana?" Aku pandang wajah Kak Farzana, matanya mula berkaca-kaca, Kak Farzana memandang wajah PPP Masri irani dan PPP Masri pandang pula wajah PPP Hasanah, kami berpandangan antara satu sama lain. Keadaan hening seketika, aku membuka mulut, "Ayah selamat. Ayah ada kat luar nanti dia masuk", aku cuba alih jawapan, sekali lagi dia bertanya, "Ibu? Mana ibu?"

Ketika itu Kak Farzana memusingkan badannya sambil menekup mulut. Sekali lagi aku rasa sedih, aku pun bercakap, "Ayah ada kat luar. Itu kat luar ramai mak dan pak saudara adik tu, nanti diorang masuk dan tengok adik ye." Dia menggangguk kepala.

Di penghujung Ramadhan ibunya meninggalkan anak itu. Di akhir Ramadhan juga isterinya meninggalkan suaminya. Memang benar, malang tidak berbau. Benar, begitu beruntung dia pergi di bulan yang baik ini. Kalau sudah tertulis ajal, memang ianya akan menjemput tanpa lewat seminit, tanpa diawalkan seminit. Aku terfikir, bagaimana anak ini menghadapi Syawal dengan tiada ibu disisi? Siapa yang nak menyisir rambutnya? Siapa yang nak mengancing baju melayu budak itu sambil bercanda?

Tetiba aku teringatkan keluarga di rumah, sayangilah mereka sementara dipinjamkanNya. Hargailah mereka sementara berkesempatan, gembirakanlah mereka sementara waktu masih ada. Jika Allah berkehendakkan orang yang kita sayangi, tangis air mata darah sekalipun ianya tak akan kembali. Salam Ramadhan dan Salam Lailatul Qadar.

Semoga keluarga ini akan terus tabah menghadapi ujian ini

LIKE Facebook dan follow Twitter SAYS SEISMIK dan temui segala cerita mesti kongsi sekarang!

Jika anda mengalami kemalangan dan tidak tahu perkara apa yang patut dilakukan, baca sini:

Leave a comment