"Aku Dah Malu Kena Fight Untuk Diorang" - Luahan Serik Seorang Lelaki Ambil Pekerja Melayu

"After 2 months, mamat ni datang kerja. Itu pun dia datang seminggu lambat dari tarikh dia janji nak start." - Ali

  • Cover image via SAYS

Memang tak dapat dinafikan bahawa peluang pekerjaan pada masa kini adalah agak terhad dan sukar untuk didapati

Terdapat banyak faktor yang menyukarkan seseorang individu itu untuk diterima bekerja antaranya ialah pengalaman, skil dan yang paling penting adalah attitude.

Ketiga-tiga elemen ini amat penting sekiranya anda mahu diambil bekerja di sesebuah organisasi dan syarikat terutamanya attitude yang anda tonjolkan sewaktu menghadiri temuduga. Yelah, bak kata orang first impression ni sangatlah penting dalam apa-apa jua situasi. Jadi bila nak pergi temuduga tu, attitude perlu lah jaga. Betul tak?

Image via www.merdeka.com

Seperti yang diceritakan oleh seorang pengirim bernama Ali di IIUM Confession semalam, dia yang dahulunya mempunyai pengalaman sebagai panel sesi temuduga telah berhadapan pelbagai jenis orang sepanjang kariernya

Namun begitu, Ali menyatakan bahawa dia berasa serik untuk mengambil pekerja Melayu untuk bekerja. Tetapi kenapa?

Baca kisah penuh confession tersebut di bawah:

Aku kerja engineer. Position tak tinggi mana tapi aku dapat opportunity dari boss aku untuk pilih resume and interview orang. Dalam banyak-banyak resume, aku shortlisted 4 orang. Semua Melayu.

Aku call dorang untuk interview. Semuanya datang at least 30minit lambat untuk interview. All of them didn’t dress formally. One pakai jeans koyak, baju biasa. One of them bila tanya reason for leaving previous company, alasan dia, dia gaduh dengan boss.

So aku pilih one of them. Aku fight dengan boss Cina aku untuk offer dia higher salary. Boss aku pun setuju. So aku tunggu dia for 2 months sementara dia tender resignation dia. Even ada calon yang more suitable, aku reject sebab dah confirm dengan mamat ni.

After 2 months, mamat ni datang kerja. Itu pun dia datang seminggu lambat dari tarikh dia janji nak start. Aku memang dah ready workstation untuk dia. Siap beli meja and computer baru. Then lepas lunch, dia tak masuk office balik. Aku call, tak jawab. Message tak reply. Terus tak datang kerja. Punya lah malu aku dengan boss. Siap fight untuk bawak dia masuk, then lari macam tu je.

Kita hire another Malay guy. Mamat ni pulak dalam sebulan dia kat sini, datang tak datang ikut suka hati dia. Then terus resign. Tak bagi surat apa. Just bagitau aku bila aku call dia.

So boss aku ambik alih hiring process. Budak India and cina yang datang interview semua on time and pakai smart. Siap tie and coat. Padahal kilang je. Then boss aku hire Cina fresh graduate. No experience. Budak ni, kerja start pukul 8.30am, every day dia datang pukul 8am. Balik pun lepas aku balik dalam 7pm. Dua bulan dia dah pandai buat what is expected of him. Tak buang masa lepak rokok, lepak sembang.

Gambar sekadar hiasan.

Image via www.maiwp.gov.my

Aku bagi advise​ kat budak Melayu luar sana. Korang bukan main bising bila orang lain senang dapat kerja. Korang kutuk habis kaum lain. Tapi bila korang dapat opportunity, korang malas. Korang tak dedicated. And korang kurang ajar. Korang kena balajar untuk jangan jadi malas. Jangan rasa korang bagus sangat. Belajar.

So aku nak bagitau kat sini, lepas ni, aku memang akan aware kalau nak ambik Orang Melayu kerja. Sebab aku dah kena malu fight untuk dorang only to be humiliated.

Walaupun begitu, rata-rata orang ramai yang membaca perkongsian tersebut tidak bersetuju dengan pandangan pengirim tersebut malah menyalahkan diri pengirim itu sendiri

Kata mereka, ini bukan mengenai bangsa tetapi sifat, perangai dan attitude seseorang individu itu sendiri.

Dan adalah salah pengirim itu sendiri kerana mengambil individu yang jelas-jelas bermasalah sewaktu temuduga.

Image via IIUM Confession

Image via IIUM Confession

Image via IIUM Confession

Dalam situasi sebegini sebagai seorang penemuduga, mereka sepatutnya menilai dengan teliti calon yang hadir.

Manakala, calon juga seharusnya lebih bersedia sebelum menghadiri sebarang temuduga.

Daripada menyalahkan mana-mana bangsa, hakikatnya masalah sikap individu itu sendirilah yang harus diubah.

Pengurusan masa yang baik, interpersonal skil yang bagus, beretika dan bertanggungjawab di tempat kerja adalah kualiti yang perlu ada pada setiap pekerja. Tidak akan ada majikan yang akan mengambil pekerja yang langsung tiada kualiti sebegini.

Jadi apa pendapat anda setelah membaca confession ini? Kongsikan bersama kami di ruang komen di bawah.

LIKE Facebook dan follow Twitter SAYS SEISMIK dan temui segala cerita mesti kongsi sekarang!

Leave a comment