seismik

[FAKTA] Boleh Ke Orang Islam Minum? Ini Perkara Yang Anda Perlu Tahu Tentang Air Tuak

Jom belajar apa itu air tuak.

Cover image via Mwaliman & South East Asia Globe

Follow kami di TelegramInstagram dan TikTok SAYS Seismik, jadi antara yang terawal untuk dapatkan berita serta artikel-artikel menarik. 

Tuak merupakan sejenis minuman tradisi yang popular dalam kalangan masyarakat Sarawak

Masyarakat Sarawak akan menghidangkan air tuak untuk tetamu mereka yang datang ke rumah. Air tuak telah menjadi minuman rutin harian mereka. 

Tuak mempunyai pelbagai jenis, ada tuak beras, tuak kelapa dan tuak nipah. Ketiga-tiga jenis tuak ini berbeza mengikut cara penghasilan oleh suku kaum yang berlainan.

Jom kita ketahui fakta air tuak yang popular ini!  

1. Tuak beras diminum oleh masyarakat Dayak di Sarawak

Tuak beras yang dihasilkan oleh masyarakat Dayak diperbuat daripada sejenis beras khas iaitu beras pulut.

Cara pembuatannya adalah dengan merendam beras dalam air di dalam tempayan. Proses ini dikenali sebagai tajau. 

Mereka akan merendam selama dua minggu supaya beras tersebut menjadi tapai. Ada yang suka rendam lebih lama untuk rasa yang lebih enak.

Kini, pembuatan tuak juga diubah suai oleh orang zaman sekarang. Ada yang campur gula pasir supaya tuak itu manis apabila diminum.

Tuak dihidang semasa hari Gawai Dayak, Gawai Hantu dan Gawai Burung. Ia sebagai simbolik kepada petara untuk menerima keberkatan untuk pesta menuai.

Image via Borneo Talk

2. Tuak nira (tuak kelapa/nipah) popular dalam kalangan masyarakat Terengganu dan Kelantan

Maksud tuak adalah nira iaitu minuman yang dihasilkan daripada kandungan gula dari mayang kelapa sebelum bertukar menjadi alkohol. 

Proses pembuatan tuak nira adalah dengan menyadap mayang pohon kelapa atau nipah. Air manis yang menitik akan dikumpulkan dalam sebuah bekas buluh. Air tersebut dipanggil air nira kerana tanpa kandungan alkohol. 

Namun, air nira tersebut boleh bertukar alkohol jika melalui proses penapaian selama beberapa hari. Kemudian, ia dipanggil tuak yang kebiasaannya dihidangkan di majlis perkahwinan. Tuak yang diperam lama akan menjadi masam seperti cuka.

Image via Harnas ID

3. Tuak juga dikenali sebagai Buraq/Burak bagi masyarakat Orang Ulu seperti Kayan, Kenyah, Lun Bawang, Kelabit dan sebagainya

Proses pembuatan dan perisa burak sama dengan tuak beras yang dihasilkan oleh orang Dayak. 

Kebanyakan generasi lama telah berhenti membuat burak sejak memeluk agama Kristian yang melarang mereka mengambil minuman alkohol. Namun begitu, generasi muda mula membuat burak untuk mengekalkan budaya mereka. 

4. Masyarakat Iban pula mempunyai dua jenis tuak

Mereka menggelarkan Tuak Indu dan Tuak Laki. Tuak Indu merupakan tuak yang manis digemari oleh kaum perempuan berbanding kaum lelaki. Tuak yang manis mempunyai alkohol yang rendah. Manakala, tuak pahit atau dikenai sebagai Tuak Laki digemari oleh kaum lelaki. 

Image via Press Reader

5. Haram hukumnya jika orang Islam minum air tuak

Air nira yang manis dan popular di semenanjung boleh diminum, syaratnya belum beralkohol. Jika air tuak yang masam dan memabukkan, ia adalah haram diminum kerana air tersebut telah diperam sehingga keluarnya buih dan menjadi alkohol.

Semoga perkongsian kali ini bermanfaat untuk semua!

Like Facebook, follow Twitter dan Instagram SAYS Seismik serta temui segala cerita ‘mesti kongsi’ sekarang!

Image via SAYS Seismik

Baca lagi artikel menarik di SAYS Seismik:

More stories to read: